12 Mitos Vegetarian

12 Mitos Vegetarian
Gambar: Kamil Macniak | Dreamstime
Victoria Mamaeva
Pharmaceutical Specialist

Vegetarian – gaya hidup atau pola makan yang sepenuhnya mengecualikan makanan yang berasal dari hewan, termasuk ikan, makanan laut.

Juga sangat sering ada penolakan untuk mengonsumsi susu, telur, keju cottage, dan semua produk lain yang juga didasarkan pada hewan pada tingkat tertentu.

Selalu ada banyak kontroversi dan ketidaksepakatan seputar masalah ini, tetapi pengikut gerakan ini semakin banyak dari tahun ke tahun. Banyak yang percaya bahwa nutrisi seperti itu mengarah pada penyembuhan dan pembersihan tubuh, tetapi bagi sebagian orang diet seperti itu dilarang keras karena alasan kesehatan, namun stereotip dan mitos yang dipaksakan oleh masyarakat tidak memungkinkan mereka untuk meninggalkan diet vegetarian.

Mitos 1 – sumber daya bumi

Dengan memakan daging, manusia menghabiskan sumber daya alam Bumi.

Banyak yang cenderung berpendapat bahwa padang rumput yang dibutuhkan untuk ternak akan lebih baik digunakan untuk bercocok tanam, karena peternakan membutuhkan lebih banyak air. Argumen ini tidak logis. Cukup mudah untuk membantahnya. Sebagian besar tanah di planet kita tidak cocok untuk menanam tumbuhan, tetapi memenuhi persyaratan untuk memelihara hewan.

Kalori – bahan bakar untuk tubuh
Kalori – bahan bakar untuk tubuh

Mengenai kebenaran pernyataan tersebut, kami hanya dapat menyetujui sebagian bahwa sebagian besar ternak komersial diberi makan campuran biji-bijian dan kedelai yang dapat digunakan sebagai makanan manusia. Peternakan hewan juga membutuhkan lebih banyak air, tetapi urin hewan penggembalaan, yang hampir seperti air, kaya akan nitrogen, yang membuat tanah menjadi subur.

Mitos 2 – vitamin B12

Vitamin B12 bisa didapatkan tidak hanya dari produk hewani.

vegetarian
Gambar: Martinmark | Dreamstime

Dari semua kesalahpahaman dan mitos yang ada tentang vegetarisme, yang satu ini adalah yang paling merusak bagi manusia. Banyak penganut diet ini percaya bahwa mereka bisa mendapatkan cukup vitamin B12 dari alga dan ragi pembuat bir (yang perlu dicatat, tidak mengandungnya sama sekali). Namun, kesalahpahaman ini salah.

Biotin adalah vitamin B yang larut dalam air
Biotin adalah vitamin B yang larut dalam air

Vitamin yang ditemukan dalam produk nabati tidak berguna bagi tubuh kita, tidak diserap dan tidak dirasakan. Selain itu, terlalu banyak mengonsumsi kedelai meningkatkan kebutuhan tubuh akan vitamin B12.

Satu-satunya sumber vitamin bagi tubuh kita adalah produk hewani, terutama jeroan dan telur. Anda juga bisa memasukkan produk susu ke dalam makanan Anda, mereka juga mengandung B12, namun dalam jumlah yang lebih kecil. Mitos ini paling berbahaya, namun banyak orang mengabaikannya. Vegetarian saat ini dapat mengonsumsi vitamin yang dijual bebas atau makanan yang diperkaya. Namun, bagaimanapun, lebih bermanfaat bagi tubuh untuk mengonsumsi vitamin dalam bentuk aslinya, yaitu. diperoleh dari makanan.

Mitos 5 – omega-3

Tubuh manusia dapat dengan mudah mengubah asam lemak omega 6 menjadi asam lemak omega 3.

Asam omega 3 dan omega 6 hanya bisa didapatkan dari makanan. Tubuh kita tidak tahu bagaimana mengubah atau memproduksinya. Oleh karena itu, menyangkal beberapa jenis makanan, Anda membuat tubuh Anda mengalami kekurangan asam.

Peran vitamin D bagi manusia
Peran vitamin D bagi manusia

Asam omega-3-linolenat ditemukan dalam biji-bijian utuh dan sayuran berdaun hijau gelap dalam jumlah kecil yang tidak cukup untuk fungsi normal tubuh, kita hanya bisa mendapatkan jumlah optimalnya dari makan makanan hewani (terutama dari ikan dan telur) .

Asam omega-6-linoleat ditemukan terutama dalam sayuran, tetapi juga terdapat dalam jumlah kecil di beberapa lemak hewani.Asam ini memiliki dampak signifikan pada fungsi otak dan sistem kekebalan tubuh. Kekurangan terkuat mereka, serta kelebihan dalam tubuh, sangat berbahaya, jadi sangat penting untuk menjalani pemeriksaan setidaknya setahun sekali dan makan dengan benar.

Mitos 4 – Vitamin A

Vitamin A dapat diperoleh seluruhnya dari makanan nabati.

vegetarian
Gambar: Marian Vejcik | Dreamstime

Vitamin A ditemukan terutama hanya pada produk hewani. Namun, banyak vegetarian cenderung percaya bahwa itu bisa didapat dari tumbuhan yang mengandung beta-karoten, zat yang bisa diubah tubuh menjadi vitamin A. Kesalahpahaman ini tidak benar. Transformasi karoten hanya dapat terjadi dengan adanya garam empedu.

Vitamin A merupakan komponen penting dari banyak proses dalam tubuh manusia
Vitamin A merupakan komponen penting dari banyak proses dalam tubuh manusia

Artinya, Anda harus mengonsumsi lemak bersama dengan karoten untuk merangsang sekresi empedu. Selain itu, tubuh banyak orang tidak dapat melakukan reaksi ini karena usia atau karakteristik individu.

Salah satu makanan terkaya dalam vitamin A adalah mentega yang sudah dikenal, yang tidak hanya kaya akan vitamin A, tetapi juga menyediakan lemak yang dibutuhkan usus untuk mengubah karoten tumbuhan menjadi vitamin A aktif.

Mitos 5 – penyakit

Pemakan daging lebih rentan terhadap berbagai penyakit (obesitas, kanker, dll.) daripada vegetarian.

Pernyataan itu benar-benar salah. Penelitian telah menunjukkan lebih dari sekali bahwa proses perkembangan suatu penyakit, seperti kanker, dipengaruhi oleh faktor yang sangat berbeda – risiko keturunan, lingkungan, gaya hidup, dll. Juga terbukti secara ilmiah bahwa makan daging dan produk hewani dalam jumlah sedang tidak berpengaruh pada sistem kardiovaskular kita.

Mitos 6 – kesehatan

Diet rendah lemak dan rendah kolesterol membuat orang sehat.

Terlepas dari kenyataan bahwa kesalahpahaman ini adalah yang paling umum, para ilmuwan modern dapat membantahnya. Sama seperti mitos penyakit, yang satu ini tidak memiliki dukungan ilmiah. Makan daging dan makanan jenuh lemak dalam jumlah sedang tidak berdampak negatif bagi tubuh.

Obesitas lebih dari sekedar kelebihan berat badan
Obesitas lebih dari sekedar kelebihan berat badan

Sebaliknya, penelitian menunjukkan bahwa lemak tak jenuh, bukan lemak hewani, lebih berbahaya. Mereka dapat menjadi faktor penyebab aterosklerosis, penyakit jantung koroner, kanker dan berbagai penyakit lainnya.

Konsumsi minyak nabati yang berlebihan sangat berbahaya bagi tubuh, begitu juga dengan pola makan yang kaya kolesterol dan lemak, yang seringkali menjadi penyebab penyakit jantung dan kesehatan yang buruk. Namun, pola makan yang tidak mencukupi, rendah lemak dan kolesterol sama-sama berbahaya bagi tubuh kita. Dokter menyarankan moderasi dalam hal ini, dalam hal ini Anda tidak terancam dengan risiko apa pun yang terkait dengan kesehatan.

Lemak jenuh memainkan peran penting dalam tubuh manusia, jadi melepaskannya adalah ide yang sangat bodoh. Produk-produk ini menyediakan sumber energi yang sangat baik untuk organ vital, melindungi arteri dari kerusakan oleh lipoprotein aterogenik, kaya akan vitamin yang larut dalam lemak, membantu meningkatkan kadar HDL dalam darah dan memungkinkan penggunaan asam lemak esensial.

Mitos 7 – Vegetarian lebih kuat dari pemakan daging

Vegetarian lebih tangguh dan hidup lebih lama daripada pemakan daging.

vegetarian
Gambar: Yarruta | Dreamstime

Mitos ini dihalau oleh seorang ilmuwan Amerika ketika dia melakukan penelitian unik. Ternyata, angka kematian di kalangan vegetarian jauh lebih tinggi dibandingkan mereka yang mengonsumsi daging. Alasannya sangat berbeda.

Dan, terlepas dari fakta bahwa vegetarian memiliki persentase penyakit jantung yang jauh lebih rendah, faktanya tetap ada. Kekurangan vitamin dan mikro yang hanya bisa didapat dari makanan hewani berdampak negatif bagi tubuh manusia, menyebabkan dan memperparah beberapa penyakit.

Mitos 8 – hati

Peningkatan konsumsi daging pada abad ke-20 menyebabkan peningkatan dramatis pada penyakit jantung dan kanker.

Menurut statistik, orang pada abad terakhir banyak mengonsumsi produk hewani dan lemak jenuh, tetapi tidak ada konfirmasi bahwa perubahan tersebut terjadi saat ini. Pada abad ke-20, makanan baru masuk ke industri makanan seperti margarin, minyak nabati olahan, susu pasteurisasi, pemanis, makanan tak bernyawa kimia, dan banyak lagi.

Makanan super – makanan yang harus ada dalam diet
Makanan super – makanan yang harus ada dalam diet

Bersama dengan racun lingkungan, produk “tidak sehat” yang jenuh dengan berbagai bahan kimia tambahan ini telah menjadi penyebab sebenarnya dari sebagian besar penyakit modern – epidemi, kanker, penyakit jantung, dll. Dengan demikian, kami dapat dengan aman mengatakan bahwa konsumsi daging tidak mempengaruhi perkembangan penyakit dalam skala global.

Mitos 9 – kedelai

Produk kedelai dapat menggantikan makanan hewani dan susu tanpa membahayakan kesehatan.

Langkah ini ditemukan oleh pemasar berbakat. Industri kedelai menghasilkan miliaran dolar setiap tahun dari penjualan produknya. Tentu, produk kedelai yang difermentasi secara tradisional seperti miso atau tempe adalah makanan sehat, tetapi produk kedelai yang diproses secara berlebihan tidak.

Kedelai yang difermentasi mengandung asam fitat yang sangat tinggi, anti-nutrisi yang mengikat mineral di saluran pencernaan dan mengeluarkannya dari tubuh.

Asam amino: peran dalam tubuh manusia
Asam amino: peran dalam tubuh manusia

Itu sebabnya, vegetarian sangat sering menemui masalah kekurangan zat besi dan seng dalam tubuh. Selain itu, produk kedelai tidak mengandung vitamin A dan D yang dibutuhkan tubuh untuk menyerap protein. Itulah sebabnya orang Asia memadukan produk kedelai dengan hidangan ikan atau kaldu, melengkapi pola makan mereka secara harmonis.

Antara lain, penelitian terbaru menunjukkan bahwa fitoestrogen dalam produk kedelai dapat menjadi faktor penyebab kanker payudara dan leukemia kekanak-kanakan, serta berkontribusi terhadap infertilitas dan disfungsi tiroid. Itu sebabnya sebaiknya Anda tidak mengonsumsi kedelai dalam jumlah yang berlebihan.

Mitos 10 – kembali ke dasar

Pada dasarnya manusia tidak boleh makan daging.

vegetarian
Gambar: Svyatoslav Lypynskyy | Dreamstime

Banyak vegetarian cenderung berpikir bahwa manusia adalah herbivora karena beberapa ciri rahangnya. Namun, tidak. Kebutuhan fisiologis tubuh itu sendiri mengarahkan seseorang pada fakta bahwa ia membutuhkan daging untuk mendapatkan nutrisi. Perut manusia menghasilkan asam klorida yang diperlukan untuk pemecahan produk hewani.

Selain itu, pankreas manusia menghasilkan berbagai macam enzim pencernaan untuk mengolah berbagai macam makanan seperti makanan hewani dan nabati.

Mitos 11 – zat beracun

Produk asal hewan mengandung zat yang beracun dan beracun bagi manusia.

Karbohidrat adalah elemen penting dari diet kita
Karbohidrat adalah elemen penting dari diet kita

Jika pernyataan ini benar, maka orang sudah lama mati secara massal karena kanker dan penyakit mengerikan lainnya. Tentu saja, hormon, nitrat, dan pestisida terdapat dalam produk komersial seperti daging, susu, telur, dll. yang ada di rak-rak toko. Namun, menghindari zat berbahaya ini cukup sederhana, yang perlu Anda lakukan hanyalah membeli produk organik atau menanamnya sendiri.

Selain itu, daging dan ikan mungkin mengandung parasit, yang mudah dihindari dengan mengamati tindakan pencegahan yang dangkal, serta mempelajari cara memanaskan produk mentah dengan benar.

Mitos 12 – jiwa yang sedikit

Orang yang makan produk hewani secara spiritual tidak berperasaan.

Kita semua telah sering mendengar bahwa makan daging itu salah, tidak manusiawi dan bahkan tidak berjiwa. Namun, pertanyaan ini, meskipun sifatnya non-akademik, tetap ada. Dalam agama tidak ada pengaturan yang jelas tentang hubungan antara manusia dan binatang. Hanya di beberapa negara saja ada larangan memakan daging hewan tertentu.

Prinsip makan sehat agar panjang umur dan sehat
Prinsip makan sehat agar panjang umur dan sehat
Makan daging atau tidak makan adalah pilihan semua orang, tetapi Anda harus jelas tentang bahaya dan stres bagi tubuh Anda yang Anda sebabkan dengan menolak produk hewani. Ada sejumlah besar vitamin dan unsur mikro yang tidak dapat diperoleh dari jenis makanan lain, oleh karena itu, dengan menolak daging, Anda dengan sengaja membuat tubuh Anda mengalami eksaserbasi penyakit dan kekurangan nutrisi yang berguna.

Kesimpulan

Semua mitos dan perselisihan yang ada tentang vegetarisme seputar sistem pangan ini telah lama dihilangkan oleh para ilmuwan dan dokter. Manusia tidak dapat hidup sepenuhnya tanpa produk hewani.

1
Isi Membagikan