Stres adalah adaptasi paksa tubuh

Stres adalah adaptasi paksa tubuh
Gambar: Tomislav Pinter | Dreamstime
Victoria Mamaeva
Pharmaceutical Specialist
Margarita Kuzina
Assistant professor
Natalia Larionova
Psychologist
Emilia Tsybikova
Reflexologist, neurologist, Ph.D.
Larisa Velikanova
Psychoanalyst
Olga Botvinnikova
Psychologist
Julia Osmachkina
Psychologist

Kekhususan kehidupan orang modern meninggalkan jejak bahkan pada yang paling gigih. Kecemasan, kegugupan, lekas marah, amarah lambat laun menjadi sahabat setia seseorang.

Lebih dari separuh penduduk Bumi mengalami masalah ini dari waktu ke waktu, dan bagi sebagian orang, stres telah berubah menjadi penyakit kronis. Tidak perlu menunggu: ada banyak cara untuk memulihkan sistem saraf setelah stres. Orang yang menderita neurosis terus-menerus juga dapat memilih pengobatan yang cocok untuk kesehatan mereka.

Jenis stres

Saat tubuh mengalami kondisi yang tidak biasa, responsnya adalah stres. Konsekuensi yang merusak adalah trauma psikis, mengalami masalah dalam hubungan dengan orang yang dicintai, dll. Tapi mandi kontras, kunjungan ke gym, dan jatuh cinta, dan pertemuan menyenangkan yang tak terduga juga merupakan perombakan.

Semua contoh terbaru dianggap positif oleh jiwa, akibatnya sistem saraf diperkuat: situasi negatif dalam hidup akan dianggap melatih jiwa, mengeras, menjadi lebih tangguh.

Komentar pakar – Associate Professor Kuzina Margarita

Stres didefinisikan sebagai reaksi terhadap pengaruh suatu jenis pengaruh, yang membebankan pada seseorang peningkatan tuntutan pengaruh mental atau fisik.

Dengan kata lain, kita mengalami stres ketika kita merasa tuntutan lingkungan melebihi apa yang biasanya kita hadapi, sesuatu yang dapat ditangani tanpa usaha tambahan. Stres memanifestasikan dirinya dalam bentuk peningkatan kecemasan, kecemasan, ketegangan. Seseorang yang sedang stres mudah dikenali, dia seperti pegas yang terkompresi.

Bagi kebanyakan orang yang mengalami stres, tingkat stres cukup ringan untuk memungkinkan mereka hidup dan hidup bersamanya. Tetapi manifestasi stres yang ekstrem dalam bentuk kepanikan, kengerian, gangguan emosi hingga bunuh diri juga mungkin terjadi. Hal ini disebabkan karena seseorang tidak dapat mengatasi tekanan mental yang dialaminya.

Stress
Gambar: Alain Lacroix | Dreamstime

Stres sangat besar. Kita dapat mengatakan bahwa seluruh hidup kita, seluruh lingkungan kita, adalah tekanan dari satu atau beberapa kekuatan pengaruh. Stres dipengaruhi oleh ciri-ciri kepribadian individu. Sendiri, mereka tidak membuat stres, tetapi mereka menentukan batasan di mana stres dimulai.

Ada stres positif dan stres negatif. Stres positif menggerakkan kita menuju pencapaian baru. Stres positif, atau disebut juga – “tantangan-stres” membuat kita bergerak, mereka merangsang kita, bisa dikatakan, “memacu”, membuat kita aktif bertindak dan “tetap bugar”.

Kortisol – hormon stres
Kortisol – hormon stres

Stres jenis ini sangat bermanfaat bagi seseorang, karena pada saat ini produktivitas seseorang sangat tinggi. Sayangnya, fase stres ini sangat sering berubah menjadi fase hambatan stres. Pada fase ini, stres mulai mengganggu seseorang, mulai menekannya. Kelelahan terjadi, depresi berkembang.

Dalam hal mengatasi stres, konsep kecerdasan emosional sangatlah penting. Sangat penting untuk menentukan prioritas untuk diri Anda sendiri, untuk memahami apa yang pantas mendapatkan reaksi kekerasan yang menyakitkan, dan apa yang tidak. Faktor-faktor ini menentukan apakah kita akan menjadi korban stres atau apakah kita akan berusaha mengatasinya.

Komentar pakar – psikolog Natalia Larionova

Otak, stres, komputer. Tanyakan, apa hubungannya komputer dan otak kita dengannya? Mari kita lihat otak sebagai komputer terpasang yang sempurna yang dibangun dalam diri seseorang, yang dikembangkan oleh alam sendiri dengan menggunakan metode yang unik dan tidak dikenal. Komputer ini mengontrol seluruh tubuh kita, mengikuti program yang tertulis di dalamnya.

Saya ulangi – ini adalah komputer yang unik dan oleh karena itu setiap orang memiliki reaksi berbeda terhadap rangsangan tertentu. Mari kita stres misalnya.

Bagaimana menghilangkan kecemasan dan menemukan kedamaian
Bagaimana menghilangkan kecemasan dan menemukan kedamaian

Stres adalah respons tubuh kita terhadap situasi yang muncul, sebuah program yang direkam di komputer kita. Reaksinya bisa berbeda-beda, tergantung usia, semakin tua, semakin sulit respons pelepasan adrenalin yang dihasilkan pada saat stres ditoleransi.

Derajat reaksi kita juga bergantung pada jenis stres. Misalnya, pada Eustress – stres ringan yang dapat disebabkan oleh emosi positif (diberi anak anjing, memberi Anda tawaran), tubuh Anda kemungkinan tidak akan merespons dengan serangan jantung atau gangguan tidur yang serius. Tetapi Kesusahan dan Stres emosional dapat memengaruhi kesehatan dan merusak program organ yang sehat, dan, pada gilirannya, akan mengalami kegagalan fungsi: pelanggaran sistem kekebalan, endokrin, dan kardiovaskular .

Stress
Gambar: Prudencio Alvarez | Dreamstime

Di bawah tekanan, hormon tertentu diproduksi yang mempengaruhi proses dalam tubuh kita dengan cara khusus, terbukti pada saat stres, produksi oksitosin, hormon yang mempengaruhi produksi ASI, berkurang: sedikit hormon – sedikit susu. Atau adrenalin, yang dikeluarkan tubuh kita secara berlebihan, langsung mengenai sistem kardiovaskular dan halo, ambulans!

Di Rusia, 70% orang mengalami stres – ini normal, ini ada dalam program Life kami, stres ringan bahkan berguna, tetapi Anda perlu mengatasi stres yang kuat. Kerjakan program manajemen stres Anda. Ada banyak cara untuk mengubah reaksi dari negatif menjadi positif, tetapi ini tidak cepat dan membutuhkan sumber daya internal.

Latihan untuk mengubah respons Anda terhadap stres

Bayangkan diri Anda dalam situasi di mana Anda mengalami stres. Cobalah untuk mencirikannya dengan warna. Sekarang pilihlah warna yang membuat Anda tenang atau memberikan rasa aman. Ganti satu warna dengan yang lain, mewakili seluruh situasi: Stres-perasaan-substitusi warna-warna-substitusi-perasaan-penguatan. Latihan ini harus dilakukan setiap hari sebelum tidur selama beberapa bulan (tidak ada yang bilang itu mudah).

Komentar pakar – Emilia Tsybikova

Dari sudut pandang dokter Tibet, semua jenis gangguan saraf, tekanan adalah salah satu tanda ketidakseimbangan Basis Wind (Rlung – Tib.), yang disebutkan dalam risalah “Czhud- Shi” bahwa itu “mengatur seluruh tubuh dan kehidupan.”

Dasar Angin bertanggung jawab atas jiwa, aktivitas mental, organ sensorik, sistem saraf pusat, dan saluran saraf tepi (mereka disebut “saluran putih” dalam pengobatan Tibet), di mana persarafan rangka dan otot polos tergantung. Waktu dominasinya adalah tahun-tahun tua. Pada usia ini, basis Angin sangat rentan. Hal ini menjelaskan perubahan karakter, kepribadian – lansia menjadi lebih rentan, sensitif, reseptif secara emosional, yang dapat menyebabkan depresi.

Psikoanalisis – jalan menuju kedalaman jiwa individu
Psikoanalisis – jalan menuju kedalaman jiwa individu

Manifestasi lain dari ketidakseimbangan Angin di usia tua adalah insomnia. Kualitas tidur yang buruk mengurangi resistensi terhadap stres, yang dikombinasikan dengan emosi yang labil, dapat menyebabkan gangguan saraf dan bahkan mental.

Basis Angin bersifat dingin. Alasan ketidakseimbangannya adalah kekurangan gizi, kedinginan, terlalu banyak bekerja. Faktor usia juga berkontribusi pada rusaknya fondasi ini, membuat seseorang lebih peka terhadap faktor negatif.

Resistensi stres yang rendah pada lansia terutama terkait dengan dehidrasi, makanan rendah kalori, kering, kasar, dingin, makanan dingin, dan makanan dan minuman yang rasanya pahit.

Stress
Gambar: Alexei Poselenov | Dreamstime

Nutrisi di usia tua harus berair, panas, berkalori tinggi, “bergizi, berminyak”, dengan dominasi rasa manis. Pastikan untuk menggunakan bumbu yang memberikan kehangatan ekstra – pala, cengkeh, kayu manis, jahe, lada hitam, asafoetida, kapulaga. Makanan penghangat terbaik adalah ikan (lebih disukai berlemak, laut), serta daging unggas (kalkun, ayam, bebek, angsa), kacang-kacangan, telur, domba.

Dalam risalah Tibet “Chzhud-Shi” (abad XII), resep berikut diberikan untuk pencegahan gangguan saraf di usia tua: cabai merah, bawang putih, dan ghee, dikonsumsi dalam jumlah yang sama. Alat ini tidak hanya menjaga keseimbangan fondasi Angin, tetapi juga memperpanjang umur.

Ghee dengan sendirinya adalah obat terbaik untuk stres di usia tua. Dianjurkan untuk menggunakannya sebagai pengganti sayuran, krim dalam bentuk apa pun – saat memasak (menggoreng, merebus), untuk saus kentang dan hidangan lainnya (panas).

Fobia – ketakutan irasional
Fobia – ketakutan irasional

Stres saraf kronis, biasanya, dikaitkan dengan penipisan energi dasar Angin dan seluruh organisme, karena Angin adalah konsumen utama energi vital. Ini dimanifestasikan, misalnya, oleh depresi pascapersalinan. Banyak wanita mengalami depresi setelah melahirkan, daya tahan mereka terhadap stres menurun tajam, mereka menjadi sensitif, mudah menangis.

Ini adalah tanda-tanda menipisnya energi Angin. Untuk menghilangkan ketidakseimbangan Angin, seorang wanita setelah melahirkan perlu mengonsumsi lebih banyak ghee, makanan penghangat (ikan, makanan laut, ayam, kalkun, domba), serta rempah-rempah.

Ada anggapan bahwa bumbu saat menyusui tidak diinginkan. Pengobatan Tibet sepenuhnya menyangkal sudut pandang ini. Sebaliknya, rempah-rempah berfungsi sebagai katalisator metabolisme, membuat makanan lebih hangat, yang berarti meningkatkan tingkat panas dan energi dalam tubuh, yang berfungsi sebagai pencegah stres saraf dan depresi.

Komentar ahli – psikoanalis Larisa Velikanova

Stres adalah reaksi tubuh terhadap kelelahan yang disebabkan oleh informasi baru yang belum pernah ditemui seseorang sebelumnya, dan dianggap sebagai bahaya. Pada saat yang sama, sebagai fenomena psikofisiologis, stres dapat berdampak buruk baik pada kondisi fisik maupun psikologis seseorang.

Beberapa ilmuwan membuat perbedaan antara stres fisiologis dan psikologis. Yang pertama di sini mengacu pada reaksi terhadap rasa lapar, dingin, dan rangsangan lingkungan lainnya, dan yang kedua adalah perubahan emosi.

Saat ini, kita jauh lebih mungkin menghadapi jenis stres kedua, 98% orang mengalaminya, dan stres itu benar-benar mengikuti kita ke mana-mana. Di setiap langkah, orang modern dihadapkan pada sekumpulan informasi yang tidak sempat dia proses. Dia terus-menerus berada di bawah tekanan, dan jiwanya dalam ketegangan, sehingga setiap peristiwa baru bisa menjadi pukulan terakhir dalam massa kritis stres, setelah itu masalah bisa terjadi.

Hans Hugo Bruno Selye
Hans Hugo Bruno Selye. Gambar: kfund-media.com

Pada pertengahan abad lalu, ahli endokrin Kanada Hans Selye mengidentifikasi tiga tahap stres:

  • alarm dan mobilisasi;
  • resistensi;
  • kelelahan.

Ternyata orang modern berada di antara tahap pertama dan kedua, dia khawatir, dan jiwanya mencoba melawan tekanan baru yang semakin banyak, intensitas mental tumbuh. Itulah mengapa saat ini kita dihadapkan pada begitu banyak gangguan kecemasan dan psikosomatis. Stres menguras jiwa, dan itu, menandakan bahaya, mulai mengeluarkan berbagai reaksi sebagai pertahanan. Ini bisa menjadi gejala yang secara kolektif digambarkan oleh orang-orang sebagai “serangan panik”, iritasi kulit, dan reaksi psikosomatis lainnya.

Cara mengatasi rasa takut dan tidak panik
Cara mengatasi rasa takut dan tidak panik

Hampir tidak mungkin untuk sepenuhnya melindungi diri Anda dari stres di kota metropolitan, tetapi Anda dapat mengurangi levelnya, melindungi diri Anda dari informasi dan situasi yang berlebihan yang membutuhkan inklusi emosional yang kuat. Saya tidak akan menyarankan seorang ibu muda, yang tubuhnya telah mengalami tekanan fisik dan mental, untuk memperburuk situasi dengan menonton melodrama atau nongkrong di jejaring sosial. Dukungan yang baik dapat berupa latihan tubuh yang sekarang mendapatkan popularitas besar – menari, yoga, aerobik.

Komentar pakar – psikolog Olga Botvinnikova

Stres adalah bagian dari hidup kita. Apa itu?

Stres adalah pengalaman khusus dan intens yang ditanggapi oleh seluruh organisme. Stres muncul sebagai reaksi terhadap tantangan lingkungan non-spesifik dalam segala bentuknya, termasuk reaksi masyarakat tempat tinggal seseorang, atau terhadap peristiwa yang terjadi dalam kehidupan seseorang yang secara radikal mengubah atau dapat mengubah hidupnya dengan satu atau lain cara. lain.

Stres adalah upaya untuk segera beradaptasi dengan situasi, keadaan yang baru muncul. Dengan kata lain, itu adalah adaptasi kreatif yang dipaksakan untuk hidup dalam keadaan yang ditawarkan.

Afirmasi – tentukan diri Anda dalam afirmatif
Afirmasi – tentukan diri Anda dalam afirmatif

Biasanya kata stres berdekatan dengan transfusi dan peristiwa negatif. Tetapi sangat penting untuk dipahami bahwa peristiwa yang menyenangkan juga dapat menyebabkan stres. Misalnya, pernikahan, kelahiran anak, promosi atau pekerjaan baru, pindah ke kota lain, dan bahkan hubungan baru – semua peristiwa dalam hidup seseorang ini terkait dengan stres.

Orang tidak bisa tidak menyebutkan apa yang disebut krisis eksistensial dalam kehidupan seseorang, yang berhubungan dengan stres. Ini adalah kesadaran batin yang menyertai kehidupan. Misalnya, pertemuan mendalam pertama dengan penuaan diri sendiri, dengan kesadaran akan keterbatasan seseorang (penyakit, kehilangan kesempatan, tidak memiliki anak) atau penugasan, perolehan atau kehilangan peran sosial – menjadi ibu, menjadi ayah, kehilangan pekerjaan, perubahan status sosial.
  • Stres dapat memanifestasikan dirinya melalui berbagai alat sensorik. Mungkin melalui reaksi dalam tubuh – gemetar, menggigil, kemerahan pada kulit, sistem pencernaan yang terganggu (penyakit beruang).
  • Mungkin melalui manifestasi emosional – air mata, tawa gugup, sarkasme.
  • Baik melalui fitur perilaku – isolasi (autisme), atau sebaliknya, peningkatan rangsangan, agresivitas.

Seringkali dimungkinkan untuk mengamati kombinasi dari berbagai manifestasi atau pergantiannya, karena keadaan peningkatan mobilisasi tubuh menggunakan sumber daya fisiologis dan psikologis seseorang untuk mencari solusi dan adaptasi.

Stress
Gambar: Djama86 | Dreamstime

Stres – sebagai pencarian adaptasi kreatif terhadap tantangan lingkungan, menyertai seluruh hidup seseorang. Stres terbesar adalah stres kelahiran. Selanjutnya, selama masa bayi dan usia tua, hidup dipenuhi dengan tantangan, dan akibatnya, stres.

Anak-anak dianggap paling rentan. Sistem saraf mereka tidak cukup fleksibel. Ketika berbicara tentang stres masa kanak-kanak, usia sangatlah penting, karena seorang anak berusia 5 dan 10 tahun adalah kesempatan adaptasi yang sama sekali berbeda. Selain itu, tergantung pada usia, peristiwa yang sama dapat menimbulkan efek stres yang sangat berbeda.

Desain manusia – apa inti dari sistem dan bagaimana menguraikan tipe Anda
Desain manusia – apa inti dari sistem dan bagaimana menguraikan tipe Anda

Di masa kanak-kanak, stres seringkali merupakan sesuatu yang tidak dianggap oleh siapa pun di sekitarnya, dan membuat kesan yang mencengangkan pada anak tertentu hanya karena melebihi persepsi usianya.

Sangat traumatis di masa kanak-kanak untuk mengisolasi seorang anak, mengabaikan, menarik diri atau memutuskan kontak dengannya dengan segala cara yang memungkinkan. Seringkali orang tua menganggap ini hampir seperti hukuman – lelucon, tetapi jiwa anak sering tidak dapat menghargai dan menerima keterbatasan isolasi ini dan mengambil proporsi bencana.

Yang paling rentan stres berikutnya adalah usia tua. Elastisitas jiwa berkurang, sumber daya adaptif telah habis selama periode kehidupan, dan bahkan perubahan kecil di lingkungan eksternal dirasakan dengan usaha dan kecemasan yang besar. Bukan tanpa alasan diketahui bahwa bagi orang tua sangat tak tertahankan untuk mengubah tempat tinggal. Tidak ada lagi sumber daya untuk kemampuan beradaptasi.

Yang paling rentan dan sekaligus tahan terhadap situasi stres adalah orang-orang yang baru berusia 25-55 tahun. Pada usia inilah beban utama kehidupan sosial jatuh, krisis pribadi, perampasan, perubahan dan hilangnya berbagai peran sosial. Pada usia ini, beban pada sistem saraf sedemikian rupa sehingga sering kali tekanan terjalin menjadi bola, seperti gumpalan energi yang tidak tercerna. Dalam kasus ketika konsentrasi beban stres melebihi kemampuan sistem saraf, reaksi afektif terjadi ketika kemampuan untuk mengontrol perilaku dan manifestasi emosi seseorang hilang.

Oksitosin – hormon cinta
Oksitosin – hormon cinta

Manifestasi semacam itu dapat membantu meredakan ketegangan yang menumpuk dalam diri seseorang, tetapi hal itu berdampak buruk pada kehidupan sosialnya dan penilaian eksternal orang lain. Komunikasi dalam keluarga dan di tempat kerja biasanya terganggu, dapat mengakibatkan olahraga berbahaya atau, salah satu yang paling sederhana, konsumsi alkohol.

Jika kelebihan stres tidak dibuang secara ekologis atau keluar, maka dapat berubah menjadi psikosomatis (psoriasis, berbagai jenis manifestasi spasmodik, gagap, dan bahkan tonsilitis).

Apa yang bisa menyebabkan stres? Setiap orang memiliki sesuatu sendiri, tetapi ini jelas merupakan sesuatu di mana seseorang pada awalnya rentan. Misalnya, jika kita bergantung pada penilaian eksternal, maka jenisnya apa saja. Jika Anda bergantung secara finansial atau tidak terlalu percaya diri dengan kualifikasi Anda, maka semuanya terkait dengan kehilangan pekerjaan atau penilaiannya sebagai karyawan. Jika tidak yakin dengan hubungannya, maka evaluasi pasangannya. Dll.

Hanya ada satu kesimpulan – jika ada ketergantungan pada diri sendiri dan kemampuan untuk menopang diri sendiri, maka pengaruh situasi eksternal dan akibatnya stres akan diminimalkan.

Komentar ahli – psikolog Yuliya Osmachkina

Tahukah Anda bahwa stres berasal dari peristiwa paling menyenangkan dalam hidup (kehamilan, pernikahan), misalnya pernikahan di urutan ke-7 dalam skala stres, dan kehamilan di urutan ke-12, serta prosedur yang bermanfaat bagi kesehatan (renang musim dingin, menyiram dengan air dingin). Ini adalah eustres.

Stress
Gambar: Chernetskaya | Dreamstime

Ada juga tekanan yang diderita sistem kekebalan, melemahkan perlindungan terhadap infeksi dan virus (bangun lebih awal pada jam alarm setiap hari tanpa hari libur untuk jangka waktu yang lama) – ini adalah kesulitan.

Jenis stres berikutnya adalah jet lag. Stres yang muncul sehubungan dengan perubahan zona waktu. Ini juga disebut – spasial. Bepergian selama beberapa bulan memiliki kelebihan: tubuh dan kepala memiliki waktu untuk menyesuaikan diri dengan perubahan zona waktu.

Endorfin – hormon kepuasan dan kesejahteraan
Endorfin – hormon kepuasan dan kesejahteraan

Psikologis stres dapat terjadi ketika dua kepribadian berada dalam konflik. Itu bisa di dalam pribadi, ketika seseorang mengalami banyak keadaan psikologis dan emosi negatif di dalam dirinya.

Selain itu, tekanan psikologis dapat berupa profesional dan keluarga.

Jenis stres inilah yang paling banyak menyebabkan “korban”. Karena seseorang dalam tekanan emosional dan psikologis menjalani proses yang lebih dalam dan tidak disadari. Sekalipun dia makan dengan benar, menjaga kesehatannya dan tampaknya menjaga dirinya sendiri, sangat sulit untuk membantu dirinya sendiri tanpa psikolog atau pengetahuan dan tindakan tertentu.

Apakah “derajat” stres bergantung pada usia? Ya. Generasi yang lebih tua, serta anak-anak, kurang tahan terhadap stres.

Namun setiap orang itu unik, tanpa memandang jenis kelamin atau usia. Dan menurut saya statistik di sini harus dibentuk bukan berdasarkan kriteria usia, tetapi menurut kriteria seperti standar hidup, riwayat keluarga, kesehatan, profesi, dll.

Alasan

Seseorang yang hidup di abad ke-21 dihadapkan pada situasi yang mengasyikkan secara harfiah di setiap kesempatan. Kegugupan lahir terutama karena aspek psikologis. Kami terus berusaha untuk memecahkan masalah yang muncul dengan pekerjaan, kehidupan pribadi, orang-orang di sekitar kita, dll. Kami khawatir sebelum pertemuan penting, berbicara di suatu acara, ketika kami mendengar penolakan atau kegagalan.

Serangan panik – belajarlah untuk menjadi proaktif
Serangan panik – belajarlah untuk menjadi proaktif

Juga, stres dapat memanifestasikan dirinya karena apa yang disebut hipoksia, yaitu kandungan oksigen yang tidak mencukupi dalam tubuh. Kekurangan kronisnya terjadi karena ventilasi ruangan yang tidak teratur dan paparan udara segar yang tidak mencukupi. Perubahan suhu tubuh juga berdampak negatif pada sistem saraf.

Suhu yang sangat tinggi dalam waktu lama selama sakit menghabiskan sumber energi. Hipotermia juga berbahaya: kerja sistem saraf melambat secara signifikan. Predisposisi genetik adalah penyebab lain dari gangguan yang bersifat neurotik. Tetapi penting untuk dipahami bahwa tidak semua pengalaman penuh dengan ancaman kesehatan.

Gejala stres

Berikut adalah gejala utama stres:

  • suasana manja sudah muncul di pagi hari;
  • pengalaman ancaman imajiner lahir;
  • melebih-lebihkan peristiwa yang tidak menyenangkan;
  • kurangnya minat pada aktivitas biasa dan hobi favorit;
  • ada kebutuhan untuk mengasingkan diri dari dunia luar, menyendiri untuk waktu yang lama;
  • Perilaku “gagal-aman” lahir, keengganan untuk mengatakan “tidak” kepada orang-orang penting, yang diduga menyebabkan kebutuhan dan permintaan;
  • menunjukkan seringnya pesimisme dan keputusasaan tanpa alasan tertentu;
  • ada tremor di lutut, tenggorokan terganjal, detak jantung cepat, telapak tangan basah;
  • sentuhan, linglung, permusuhan, obsesi terhadap masalah atau seseorang sering kali terlihat.

Saat “mendiagnosis” satu atau dua tanda stres dari yang terdaftar, Anda harus mengajukan pertanyaan: bagaimana cara memperkuat sistem saraf?

Konsekuensi stres

Gangguan saraf permanen tidak akan berlalu tanpa meninggalkan jejak bagi tubuh. Pantas saja ada ungkapan umum: “semua penyakit berasal dari saraf“.

Stress
Gambar: Koldunova | Dreamstime

Inilah yang dapat menyebabkan stres:

  • insomnia;
  • masalah dengan sistem kardiovaskular;
  • peningkatan gula darah;
  • gastritis, tukak lambung, kolitis;
  • kolelitiasis;
  • penurunan kekebalan;
  • sakit kepala parah;
  • penurunan tajam dalam hasrat seksual;
  • kelelahan kronis;
  • kerusakan memori;
  • nafsu makan menurun, dll
Meditasi – temukan harmoni dengan diri Anda sendiri
Meditasi – temukan harmoni dengan diri Anda sendiri

Perlu diingat bahwa konsekuensi negatif mungkin tidak segera terdeteksi, tetapi memiliki perkembangan yang tertunda. Fungsi tubuh yang sehat bahkan membutuhkan proporsi tertentu dari hormon yang diproduksi karena situasi tekanan mental, tetapi persentase zat tersebut tidak boleh tinggi. Kalau tidak, dorongan diberikan untuk perkembangan berbagai penyakit.

Cara menghilangkan stres

Untuk pulih secepat mungkin setelah situasi negatif, seseorang sering “merebutnya”, berusaha melupakan dirinya sendiri dengan bantuan alkohol, rokok, kopi, bahkan obat-obatan. Ini adalah metode imajiner dan berumur pendek untuk menghilangkan stres. Tidak hanya berbahaya bagi kesehatan, mereka juga memperburuk masalah.

Agar angin kehidupan tidak mengipasi api dalam diri seseorang dan agar tetap tenang bahkan saat peristiwa yang paling mengasyikkan terjadi, seseorang harus mematuhi beberapa nuansa:

  • Tidur yang sehat dan nyenyak. Tidur 8 jam per hari untuk orang dewasa akan membangun penghalang serius yang melindungi dari efek negatif faktor eksternal.
  • Olahraga. Sistem saraf kita membutuhkan aktivitas fisik secara teratur. Berkat ini, suasana hati membaik, stres mental berkurang, dan hormon kebahagiaan diproduksi.
  • Makanan sehat. Prinsip utama nutrisi: menyediakan sel dengan vitamin esensial, mineral, asam amino. Vitamin kelompok B sangat berguna untuk saraf, makan kacang-kacangan, kacang-kacangan, roti, sayuran, ikan, produk susu, telur, daging secara teratur. Jangan abaikan seluk-beluk nutrisi yang tepat: jangan makan berlebihan, jangan makan di malam hari, hentikan junk food.
  • Teknik pernapasan. Kuasai teknik pernapasan perut, berkat itu tidak hanya kondisi saraf yang akan membaik, tetapi juga fungsi organ dalam. Dengan kecemasan kronis, seseorang bernapas dengan dangkal dan cepat. Latih diri Anda untuk melakukannya secara mendalam, dengan terukur.
  • Perawatan air. Mandi air hangat atau mandi herbal menenangkan, sementara perawatan air yang kontras menyegarkan. Berenang juga memiliki efek positif pada suasana hati dan kesejahteraan.
  • Teknik visualisasi yang menenangkan. Para ahli mengatakan bahwa pikiran bawah sadar kita menganggap peristiwa yang divisualisasikan sebagai benar-benar terjadi. Oleh karena itu, segala sesuatu yang terjadi dalam pikiran kita merupakan instrumen yang berpengaruh. Duduk, tutup mata Anda, dan bayangkan tempat yang memberi Anda kenangan indah. Ingatlah perasaan positif yang muncul karena berada di tempat ini. Saat kedamaian menyelimuti Anda, kembalilah ke dunia nyata.
  • Pandangan dunia yang optimis. Memahami tujuan, kemauan keras, kemampuan untuk tidak putus asa dan menerima kesulitan dengan senyuman tidak akan membiarkan peristiwa negatif dalam hidup menghancurkan kepribadian seseorang.

Untuk membantu diri Anda sendiri dalam mengatasi stres, terkadang gaya hidup sehat dan self-hypnosis psikologis saja tidak cukup. Dalam hal ini, komponen emosional yang baik akan didukung oleh obat-obatan untuk menenangkan sistem saraf.

Kesimpulan

Untuk mengalahkan stres, pertama-tama Anda perlu menyadari untuk apa ketenangan itu. Hanya dengan begitu Anda dapat membantu diri Anda sendiri dan dengan demikian menemukan hubungan yang harmonis dengan diri Anda dan dunia di sekitar Anda.

1
Isi Membagikan