Kakao – keajaiban alam yang sehat dan lezat

Kakao – keajaiban alam yang sehat dan lezat
Gambar: Grafvision | Dreamstime
Victoria Mamaeva
Pharmaceutical Specialist

Cocoa adalah tambahan yang lezat dan sangat sehat untuk kue dan makanan penutup yang manis, serta bahan dasar cokelat yang disukai banyak orang. Ini dikenal karena manfaat stimulasi dan kesehatannya.

Dulu sangat berharga, dianggap sebagai minuman para dewa, hari ini sudah tersedia dan dicintai karena rasa dan aromanya yang istimewa. Bagaimana kakao diproduksi dan apa manfaat kesehatannya?

Minuman para dewa

Cocoa dibuat dari biji kakao (Theobroma cacao) yang tumbuh di hutan hujan Amerika Selatan dan Tengah. Buahnya memiliki penampilan yang khas: sekam merah tebal mengelilingi pulp keputihan dengan biji.

Yang terbesar dari mereka bisa mencapai berat hingga setengah kilogram dan panjangnya lima puluh sentimeter. Saat ini perkebunan kakao ditemukan di Amerika Selatan dan Tengah, Afrika dan Asia. Sejak zaman kuno, suku Maya dan Aztec menghargai biji kakao, menganggapnya sebagai minuman yang layak bagi para dewa; digunakan dalam ritual mereka, serta untuk penyembuhan dan stimulasi.

Mereka sangat berharga sehingga mereka berfungsi sebagai alat pembayaran. Biji kakao dibawa ke Eropa oleh Christopher Columbus, tetapi tidak menyebar sampai akhir abad ke-19, ketika metode penghilangan lemak biji ditemukan.

Bagaimana kakao dibuat

Pertama, biji kakao mengalami proses fermentasi. Selama itu, terjadi perubahan signifikan yang mempengaruhi perolehan aroma dan warna yang khas.

Cocoa
Gambar: Hans Geel | Dreamstime

Setelah kering dan dibiarkan matang. Untuk mendapatkan bubuk kakao, biji kakao perlu dipanggang, dihilangkan lemaknya, dihancurkan dan kemudian digiling. Selama penggilingan, dua produk penting diperoleh: ampas, yang digunakan untuk membuat cokelat, dan bubuk, yang dijual sebagai kakao jadi.

Nilai gizi

Biji kakao merupakan sumber protein, lemak, karbohidrat, dan serat dalam jumlah besar (37g serat per 100g kakao). Mereka mengandung banyak vitamin B (B1, B2, B3, B6), E dan PP (niasin), sejumlah besar magnesium (499 mg / 100 g), zat besi, kalium, fosfor dan kalsium.

Makanan super – makanan yang harus ada dalam diet
Makanan super – makanan yang harus ada dalam diet

Biji-bijian juga mengandung zat yang merangsang dan meningkatkan konsentrasi – theobromine dan kafein. Mereka juga mengandung polifenol (dari 10% hingga 20%), yang dihargai dalam pencegahan berbagai penyakit. 100g kakao mengandung sekitar 230 kkal. Indeks glikemik kakao rendah pada 20.

Kerugiannya termasuk fakta bahwa itu adalah alergen yang kuat dalam hal kakao alami. Bentuk larut mungkin juga mengandung pengawet, pengemulsi, rasa, lebih banyak kalori dan kurang kaya manfaat kesehatan.

Sifat kakao yang bermanfaat

Melindungi jantung

Kakao memiliki efek menguntungkan pada keadaan sistem kardiovaskular. Flavanol yang ada di dalamnya meningkatkan kelenturan pembuluh darah, menghambat oksidasi kolesterol LDL, memiliki efek antikoagulan dan menurunkan tekanan darah.

Cocoa
Gambar: Somrudee Doikaewkhao | Dreamstime

Sebuah studi empat minggu dari 100 orang oleh Profesor Malte Kelm dari University Hospital Düsseldorf menunjukkan bahwa flavanol kakao mengurangi risiko 10 tahun penyakit kardiovaskular sebesar 22% dan risiko 10 tahun serangan jantung sebesar 31%.

Melindungi dari kanker

Antioksidan seperti flavanol, procyanidins, asam para-coumaric, epicatechin, catechin menunjukkan sifat anti-inflamasi dengan menjebak radikal bebas dan menetralkannya.

Kalori – bahan bakar untuk tubuh
Kalori – bahan bakar untuk tubuh

Dengan demikian, antioksidan melindungi sel dari kerusakan dan pembentukan tumor serta terjadinya penyakit kronis (penyakit kardiovaskular, diabetes tipe 2, dll).

Mempromosikan tindakan

Berkat theobromine dan kafein yang disebutkan sebelumnya, kakao membantu dalam pekerjaan mental dan belajar. Theobromine membuat Anda merasa berenergi dan meningkatkan fokus tanpa meningkatkan tekanan darah Anda.

Menghilangkan stres

Kakao membantu dalam situasi stres karena adanya asam valerat, yang membuat rileks dan menenangkan. Ini juga mengandung triptofan, yang diperlukan untuk produksi serotonin di otak, yang disebut hormon kebahagiaan.

Cocoa
Gambar: Nataliia Avdeiuk | Dreamstime

Selain itu, phenylethylamine yang ada di sini memiliki efek antidepresan. Biji kakao juga merupakan sumber magnesium yang sangat baik (499mg/100g), yang penting untuk berfungsinya sistem saraf dan membantu menenangkan diri dalam situasi stres.

Melindungi dari penyakit neurodegeneratif

Kehadiran katekin (flavonoid kakao) berarti kakao dapat menghambat perkembangan penyakit neurodegeneratif, termasuk Alzheimer dan Parkinson.

Menenangkan batuk

Penelitian dari National Heart and Lung Institute menunjukkan bahwa theobromine dalam kakao tiga kali lebih efektif daripada kodein (antitusif) dalam mengobati batuk terus-menerus.

Santan – makanan super tropis
Santan – makanan super tropis

Ini karena theobromine dapat memblokir aksi saraf sensorik, yang menekan refleks batuk.

Melindungi dari batu ginjal

Kakao mungkin merupakan obat yang berharga untuk melawan batu ginjal. Theobromine hadir dalam biji kakao menghambat pembentukan deposito di saluran kemih dan ginjal. Sebuah studi oleh Felix Grace dari Universitas Kepulauan Balearic di Mallorca menunjukkan bahwa asupan harian 20 gram coklat mencegah batu ginjal.

1
Isi Membagikan