Antiseptik – zat khusus untuk penghancuran mikroflora patogen

Antiseptik – zat khusus untuk penghancuran mikroflora patogen
Gambar: Anan Rakyu | Dreamstime
Victoria Mamaeva
Pharmaceutical Specialist

Antiseptik adalah zat yang digunakan dalam pengobatan dan kehidupan sehari-hari untuk sepenuhnya menghancurkan mikroflora patogen atau menunda reproduksinya.

Mereka disistematisasikan menurut berbagai kriteria, mulai dari kekuatan pengaruhnya terhadap mikroorganisme hingga ruang lingkupnya. Lantas apa itu antiseptik, apa saja jenis dan kegunaannya? Apakah antiseptik dalam pengobatan dan kehidupan sehari-hari adalah hal yang sama, atau adakah perbedaan yang signifikan? Mari kita cari tahu.

Fungsi antiseptik

Kata “antiseptik” berasal dari bahasa Yunani dan dalam terjemahan langsung berarti “melawan pembusukan”.

Dalam kedokteran, antiseptik adalah salah satu metode disinfeksi, yang mempengaruhi mikroorganisme patogen dengan berbagai pengaruh: fisik, kimia, mekanis, atau biologis. Tindakan zat semacam itu harus mengarah pada penghancuran total atau penghentian perkembangan mikroflora bakteri, jamur, mikroba.
Efek plasebo adalah hasil dari kekuatan pikiran kita
Efek plasebo adalah hasil dari kekuatan pikiran kita

Agar mikroorganisme patogen berkembang dan berkembang biak, diperlukan lingkungan dan kondisi khusus. Misalnya, keberadaan oksigen dan kelembapan, serta indikator suhu yang stabil, penting bagi flora bakteri. Antiseptik dalam pengobatan adalah nama umum untuk semua alat desinfektan yang memberikan hasil yang diinginkan. Mereka diklasifikasikan menurut indikator yang berbeda.

Jenis antiseptik

  • Mekanis untuk membersihkan permukaan yang terluka dan jaringan mati. Ini berarti mencuci permukaan dengan formasi purulen, membersihkan bagian bawah luka, memotong ujungnya.
  • Kimia digunakan untuk mengobati infeksi luka, serta untuk tujuan pencegahan. Larutan antiseptik semacam itu dianggap berbahaya bagi mikroorganisme.
  • Biologis adalah kelompok obat terbesar. Ini termasuk, misalnya, vaksinasi. Tindakan mereka juga meluas ke sel mikroba, mempengaruhi racunnya. Disinfeksi semacam itu semakin meningkatkan fungsi pelindung tubuh.

Dalam spesies terpisah, penggunaan simultan beberapa obat sebagai antiseptik dibedakan. Grup ini juga cukup umum. Jadi, untuk merawat luka, dokter menggunakan beberapa metode antiseptik – mekanis (perawatan permukaan luar) dan biologis (menjaga toksoid tetanus).

antiseptic
Gambar: Ulkass | Dreamstime

Setiap jenis menyiratkan berbagai macam antiseptik. Mereka digunakan:

  • untuk pengobatan atau pencegahan infeksi nanah;
  • untuk disinfeksi tempat dan instrumen;
  • aplikasi ganda.
Sistem kekebalan adalah mekanisme unik yang memungkinkan seseorang untuk bertahan hidup
Sistem kekebalan adalah mekanisme unik yang memungkinkan seseorang untuk bertahan hidup

Antiseptik digunakan dalam pengobatan, tergantung pada efek apa yang dirancang – internal atau eksternal. Untuk pemakaian luar, sediaan biasanya berupa salep, spray, lotion, bilasan, dll. Antiseptik untuk pemberian oral (dalam banyak kasus, ini adalah antibiotik) tersedia dalam bentuk tablet, bubuk, terkadang supositoria rektal.

Setiap antiseptik memiliki petunjuk penggunaan, yang dengan jelas menunjukkan cara penerapannya. Jika kemasannya bertuliskan “Untuk pemakaian luar”, maka obat ini tidak boleh ditelan. Bahkan jika digunakan untuk membilas mukosa mulut, itu harus dimuntahkan.

Klasifikasi antiseptik

Pada intinya, antiseptik dan disinfektan, serta agen yang memiliki efek bakterisidal, adalah satu hal yang sama.

Mereka merusak mikroflora patogen atau menciptakan kondisi untuk ketidakmungkinan perkembangan dan keberadaannya. Telah dikatakan bahwa sistematisasi obat-obatan tersebut dapat dilakukan sesuai dengan kriteria yang berbeda. Pertimbangkan beberapa kelas utama di mana antiseptik dibagi dalam pengobatan, dan bahas jenisnya secara lebih rinci.

Menurut arah tindakan, antiseptik dibedakan:

  • antivirus;
  • antibakteri;
  • antijamur.

Dari klasifikasi ini, menjadi jelas mikroflora patogen mana yang berpengaruh pada agen tersebut. Antiseptik dengan aksinya diarahkan ke sel hidup.

Micellar water adalah pembersih wajah yang sempurna
Micellar water adalah pembersih wajah yang sempurna

Bergantung pada mekanisme dampak negatif obat pada strukturnya, mereka diklasifikasikan:

  • pada obat-obatan yang bekerja langsung, di mana efek antiseptik terjadi pada penghancuran salah satu komponen struktural sel atau pada proses vitalnya;
  • pada cara pengaruh tidak langsung, di mana lebih banyak perhatian diberikan pada respons kekebalan tubuh manusia terhadap infeksi.

Keefektifan dana tersebut juga bergantung pada banyak faktor:

  • pada konsentrasi apa solusinya;
  • pada durasi efek antiseptik pada area yang terkena;
  • pada seberapa sensitif mikroflora patogen terhadap obat yang digunakan sebagai antiseptik;
  • tentang indikator suhu, serta komponen kimia lingkungan tempat pemrosesan berlangsung.

Seperti yang Anda lihat, ada beberapa klasifikasi. Semua disinfektan mungkin termasuk dalam salah satunya, tetapi dalam praktik medis, pengelompokan berdasarkan komposisi kimia paling sering digunakan.

antiseptic
Gambar: Dolga1987 | Dreamstime

Menurut klasifikasi ini, antiseptik dengan kombinasi unsur kimianya dapat termasuk dalam salah satu kelompok berikut:

  • halida;
  • asam;
  • pengoksidasi;
  • alkohol;
  • alkali;
  • garam;
  • resin, tar, produk olahan;
  • zat nabati.

Grup halogen

Chloramine, larutan yodium, Pantocid bertindak sebagai antiseptik dari kelas kimia ini.

  1. Chloramine adalah produk yang mengandung hingga 20% klorin aktif. Antiseptik ini terlihat seperti bubuk (berwarna kekuningan) yang mengeluarkan bau klorin yang halus. Larutan dibuat darinya, yang dapat digunakan untuk mencuci luka, mengoleskan tisu yang dibasahi padanya. Mereka juga mendisinfeksi tangan dan peralatan medis.
  2. Sediaan yodium diperoleh dari rumput laut. Ini adalah antiseptik terkenal dalam pengobatan: larutan alkohol yodium, serta kalium dan natrium iodit. Sediaan pertama digunakan sebagai agen antimikroba yang efektif untuk selaput lendir dan perawatan luka.
  3. Pantocid adalah tablet yang mengandung 3 mg klorin aktif. Mereka paling sering digunakan dalam bentuk encer untuk memproses tangan dan instrumen medis.

Asam

Daftar antiseptik kelompok ini juga sangat mengesankan. Asam salisilat yang paling umum mudah larut dalam alkohol dan air panas. Dalam persentase hingga 5%, digunakan sebagai antiseptik eksternal, dalam bentuk yang lebih pekat (hingga 10%) dapat digunakan dalam salep atau pasta.

Bawang putih adalah tanaman yang dihargai oleh banyak orang kuno
Bawang putih adalah tanaman yang dihargai oleh banyak orang kuno

Alkohol salisilat dianggap sebagai agen bakterisidal dan antiinflamasi yang kuat. Dianjurkan untuk menggunakannya untuk menggosok jika kulit mengalami ruam. Dijual ada sejumlah besar bubuk, pasta yang mengandung asam salisilat.

Asam borat juga sangat umum digunakan sebagai antiseptik.

Pengoksidasi

Hidrogen peroksida adalah perwakilan paling menonjol dari grup ini. Itu terjadi dalam dua persiapan: larutan berbasis air dan zat pekat. Keduanya memiliki tampilan transparan dan sedikit bau tertentu. Tindakannya didasarkan pada efek kimiawi di mana oksigen gas diproduksi di bawah pengaruh peroksida. Hidrogen peroksida digunakan dalam pengobatan luka dan selaput lendir.

Hydroperit adalah antiseptik berbentuk tablet yang mengandung urea dalam komposisinya. Mereka larut dalam air. Obat ini digunakan untuk tujuan yang sama dengan obat yang diindikasikan pertama dari kelompok zat pengoksidasi.

Yodium adalah salah satu elemen jejak terpenting dalam tubuh manusia
Yodium adalah salah satu elemen jejak terpenting dalam tubuh manusia

Kalium permanganat atau potassium permanganate adalah kristal berwarna gelap yang larut dalam air. Ini digunakan sebagai pengobatan antiseptik dalam douching, lavage lambung jika terjadi keracunan, untuk membilas selaput lendir.

Grup lain

Etanol, propil, dan isopropil alkohol dalam konsentrasi 60 hingga 90% adalah alkohol dalam hal komposisi kimianya. Mereka digunakan sebagai antiseptik yang efektif untuk kulit. Paling sering digunakan dalam praktik medis untuk perawatan epitel sebelum infus dan intervensi lainnya.

antiseptic
Gambar: Prostockstudio | Dreamstime

Apa yang berlaku untuk antiseptik dari kelompok alkali? Ini adalah amonia terkenal, natrium borat, bicarbamint. Dua persiapan pertama menggunakan perawatan tangan dalam operasi. Bicarbamint, seperti potasium borat, dapat digunakan untuk membilas selaput lendir, mencuci luka sebagai antiseptik.

Sediaan yang mengandung garam logam berat, juga dapat digunakan untuk desinfeksi. Antiseptik golongan ini cukup berbahaya untuk mengobati luka atau kulit. Saat bekerja dengannya, Anda harus mengikuti aturan kehati-hatian. Paling sering, ini digunakan untuk mendisinfeksi linen, dinding kamar, dll.

Sediaan antiseptik yang mengandung garam:

  • merkuri diklorit;
  • merkuri monoklorida;
  • tembaga sulfat;
  • seng oksida, dll.

Banyak yang mendengar bahwa salep dan krim terbuat dari tar dan produk olahan yang berfungsi sebagai desinfektan.

Menggunakan antiseptik

Konsep “antiseptik” tidak hanya terletak pada bagian medis dari masalah ini. Efek desinfeksi dan antiseptik dari zat tertentu juga digunakan di berbagai industri. Dalam industri makanan sering digunakan dalam bentuk pengawet yang membantu produk tetap segar lebih lama dan tidak rusak. Semua orang tahu asam asetat, yang merupakan antiseptik utama dalam pengalengan. Dia juga termasuk dalam daftar antiseptik.

Disinfektan secara aktif digunakan dalam industri konstruksi. Mereka ditemukan dalam jumlah besar di pernis dan cat. Tindakan mereka ditujukan untuk penghancuran bakteri saprofit. Ada juga pengawet kayu, yang menunjukkan perlawanan kuat terhadap jamur, pembusukan, dan proses lainnya, meningkatkan umur kayu.

Koenzim Q10 – penggerak energi seluler
Koenzim Q10 – penggerak energi seluler

Gunakan disinfektan dan ibu rumah tangga dalam kehidupan sehari-hari. Larutan antiseptik dapat ditemukan pada produk untuk mencuci aksesori kamar mandi, piring, lantai, dll. Jika Anda membeli produk pembersih rumah tangga dengan tulisan “memiliki efek bakterisidal”, ini berarti ada beberapa jenis antiseptik yang termasuk dalam komposisinya. Kulit tangan saat bekerja dengan produk semacam itu harus dilindungi. Beberapa di antaranya memerlukan ventilasi ruangan wajib atau pelepasan yang hati-hati setelah digunakan. Semua tindakan pencegahan ditunjukkan pada paket dan harus diikuti.

Beberapa antiseptik populer dalam pengobatan dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya, solusi terkenal untuk perawatan tangan. Mereka digunakan sebagai kebersihan darurat – sebagai cara untuk menghentikan penularan patogen di masyarakat. Selain itu, setiap orang di rumah memiliki yodium atau hijau cemerlang, alkohol, hidrogen peroksida, yang kami gunakan sebagai antiseptik jika terjadi luka ringan pada kulit.

Antiseptik juga digunakan sebagai sarana pencegahan penularan penyakit pada daerah kelamin. Penerimaan mereka secara signifikan mengurangi atau meminimalkan infeksi.

1
Isi Membagikan