Alergi – hipersensitivitas sistem kekebalan tubuh

Alergi – hipersensitivitas sistem kekebalan tubuh
Gambar: Michael Krause | Dreamstime
Victoria Mamaeva
Pharmaceutical Specialist

Kontak alergen dengan tubuh (khususnya, dengan sistem kekebalan tubuh) memprovokasi terjadinya alergi. Jaringan hidup rusak, sejumlah tanda karakteristik muncul dengan berbagai tingkat kerumitan.

Produk makanan, debu, kosmetik, deterjen, serbuk sari tanaman, bulu burung, dll. bertindak sebagai iritasi. Bantuan tepat waktu dapat menyelamatkan nyawa seseorang, oleh karena itu penting untuk mengetahui tanda-tanda alergi parah dan metode tindakan pra-medis.

Tugas utama sistem kekebalan adalah memastikan keteguhan internal tubuh. Ini melindungi homeostasis seluler dan makromolekul dari berbagai benda asing – virus, racun, bakteri, serta dari sel-sel atipikal yang terbentuk di dalam tubuh sebagai akibat dari proses patologis.

Sistem kekebalan adalah mekanisme unik yang memungkinkan seseorang untuk bertahan hidup
Sistem kekebalan adalah mekanisme unik yang memungkinkan seseorang untuk bertahan hidup

Sistem kekebalan adalah mekanisme kompleks yang terdiri dari tautan berikut:

  • limpa, timus;
  • area jaringan limfoid yang terletak di kelenjar usus, kelenjar getah bening, cincin limfoid faring;
  • sel darah (limfosit, antibodi).

Semua struktur ini melakukan fungsi tertentu. Beberapa mengenali antigen, “mengingat” strukturnya, yang lain menghasilkan antibodi, menetralkan zat asing, dll. Pada pertemuan pertama dengan antigen, sistem kekebalan mulai melawannya secara aktif. Jika terjadi tabrakan berulang kali, tubuh sudah “bersenjata”, dengan cepat menetralkan zat asing dan mencegah timbulnya penyakit.

Tahapan alergi

Reaksi hipersensitivitas mirip dengan respons alami sistem kekebalan terhadap agen asing. Perbedaannya terletak pada kenyataan bahwa kecukupan rasio antara intensitas reaksi dan kekuatan faktor yang memprovokasi menghilang. Semua reaksi alergi memiliki satu mekanisme perkembangan.
Allergy
Gambar: Juan Moyano | Dreamstime

Ini terdiri dari beberapa tahap selanjutnya:

  1. Imunologis (pengenalan utama stimulus dan sensitisasi) – pertemuan berulang dengan alergen menyebabkan pembentukan kompleks antigen-antibodi dan penyakit;
  2. Patokimia – kompleks imunologis merusak membran sel mast, yang mengaktifkan mediator inflamasi dan melepaskannya ke aliran darah;
  3. Patofisiologis – sebagai akibat dari pengaruh mediator inflamasi, tanda-tanda reaksi alergi berkembang (pelebaran kapiler, ruam, produksi lendir dalam jumlah besar, pembengkakan, bronkospasme).

Antara tahap pertama dan kedua, waktu dapat berlalu, dihitung sebagai menit / jam, dan bulan (dan terkadang bahkan bertahun-tahun).

Cara menghilangkan hidung tersumbat – 8 tips
Cara menghilangkan hidung tersumbat – 8 tips

Jika tahap patokimia berlangsung cepat, maka kita berbicara tentang alergi akut. Tubuh secara teratur terpapar faktor asing yang biasanya diabaikan oleh sistem kekebalan. Alergi, di sisi lain, menyebabkan hipersensitivitas terhadap agen tertentu. Pada merekalah reaksi alergi yang kuat mulai terbentuk.

Jenis alergen

Penyebab kondisi patologis adalah kombinasi dari beban alergenik yang tinggi dengan karakteristik genetik, helminthiases, stres, atau penyakit menular. Mereka menyebabkan kegagalan kekuatan pelindung dan pelanggaran homeostasis.

Ada beberapa kategori utama faktor eksternal dalam perkembangan reaksi alergi:

  • debu, tungau, jamur;
  • makanan (susu, telur, madu, buah, cokelat, dll.);
  • bahan tambahan makanan, pengawet;
  • obat-obatan (antibiotik, vitamin, plasma yang disumbangkan, vaksin);
  • racun serangga, ular;
  • ekskresi, air liur, bulu hewan, bulu burung;
  • serbuk sari tanaman;
  • kosmetik;
  • bahan kimia rumah tangga;
  • sinar ultraviolet, dingin
Allergy
Gambar: Alexander Raths | Dreamstime

Faktor-faktor ini disebut “exoallergens”. Mereka menyebabkan berbagai jenis reaksi alergi. Ada juga iritasi asal endogen. Beberapa struktur anatomi tidak terhubung ke sistem kekebalan, yang merupakan norma (misalnya, lensa mata).

Dengan cedera, infeksi, atau patologi lainnya, isolasi rusak. Mekanisme lain pembentukan alergi adalah perubahan struktur alami jaringan setelah iradiasi, luka bakar, radang dingin. Sistem kekebalan dalam semua kasus seperti itu menganggap selnya sendiri sebagai benda asing.

Reaksi alergi

Ada lima jenis utama reaksi alergi:

  1. Reaksi anafilaktik – asma bronkial, anafilaksis, urtikaria, angioedema, rinitis, alergi makanan. Ada zat aktif biologis dalam darah (histamin, heparin, bradikinin). Mereka mengubah permeabilitas membran sel, mengoptimalkan produksi sekresi kelenjar dan meningkatkan pembengkakan, mendorong kejang otot polos.
  2. Reaksi sitotoksik – alergi obat, penyakit hemolitik, komplikasi transfusi darah. Membran sel rusak.
  3. Reaksi kompleks imun – penyakit serum, glomerulonefritis, konjungtivitis, alergi kulit, vaskulitis, lupus. Permukaan dinding pembuluh darah ditutupi dengan kompleks imun yang menyebabkan peradangan.
  4. Hipersensitisasi lanjut – dermatitis, brucellosis, tuberkulosis, penolakan implan, dll. Berkembang setelah kontak berulang dengan antigen. Biasanya, dermis, organ pernapasan, dan saluran pencernaan terpengaruh.
  5. Respon stimulasi hipersensitivitas (misalnya, tirotoksikosis, diabetes, miastenia gravis). Antibodi merangsang atau menghambat aktivitas sel lain.

Ada juga reaksi alergi tipe langsung (tanda muncul segera setelah interaksi dengan alergen) dan reaksi alergi tipe tertunda (tanda diamati tidak lebih awal dari sehari kemudian).

Laktosa adalah gula susu yang tidak bisa dicerna oleh banyak orang
Laktosa adalah gula susu yang tidak bisa dicerna oleh banyak orang

Dengan alergi yang berkembang pesat, obat-obatan, serbuk sari, makanan, alergen yang berasal dari hewan, dll. Bertindak sebagai agen yang mengiritasi. Antibodi terutama bersirkulasi dalam cairan biologis. Ada perkembangan alternatif dari semua tahap respons imun, dan mereka saling menggantikan dengan cukup cepat. Jika pasien tidak segera diberi bantuan yang memadai, maka reaksi alergi akut dapat memicu kematian.

Dengan alergi tipe tertunda, reaksi inflamasi yang nyata terjadi dengan pembentukan granuloma. Penyebab alergi adalah spora jamur, bakteri (agen penyebab tuberkulosis, toksoplasmosis, cocci, dll.), Vaksin serum, senyawa kimia, patologi kronis, dll.

Gejala alergi

Alergen yang sama pada pasien yang berbeda dapat menyebabkan manifestasi penyakit yang berbeda. Mereka bersifat lokal atau umum, tergantung pada jenis alergi tertentu.

Allergy
Gambar: Elnur | Dreamstime

Gejala alergi yang khas:

  • rinitis – gatal, pembengkakan mukosa hidung, bersin, pilek;
  • konjungtivitis alergi – hiperemia selaput lendir organ visual, nyeri pada mata, keluarnya cairan serosa;
  • dermatitis – kemerahan, iritasi kulit, ruam, gatal, lecet;
  • Quincke’s edema – pembengkakan jaringan saluran pernapasan, mati lemas;
  • anafilaksis – kehilangan kesadaran, penghentian aktivitas pernapasan.
Ketombe: bagaimana cara menghilangkannya dan mengapa itu terjadi
Ketombe: bagaimana cara menghilangkannya dan mengapa itu terjadi

Pada anak kecil, bentuk yang sering terjadi adalah alergi makanan – hipersensitif terhadap kategori produk makanan tertentu. Patologi dimanifestasikan oleh eksim, urtikaria, gangguan usus, sakit perut, hipertermia.

Pertolongan pertama untuk alergi

Seringkali, pasien membutuhkan pertolongan segera jika terjadi alergi, karena penundaan dapat berakibat fatal.

Jika Anda mengalami gejala berbahaya seperti mati lemas, kejang, kehilangan kesadaran, pembengkakan, penurunan tekanan, Anda harus segera memanggil tim medis. Manifestasi seperti itu disertai dengan jenis reaksi alergi yang parah – edema Quincke atau anafilaksis.

Sebelum dokter datang, langkah-langkah berikut harus diambil:

  1. Hentikan paparan alergen.
  2. Pastikan akses oksigen bebas (bebaskan leher dan dada dari meremas pakaian, buka jendela).
  3. Beri korban antihistamin (Zodak, Claritin, Tavegil, atau lainnya).
  4. Beri korban air mineral alkali untuk diminum.
  5. Jika ada gigitan serangga beracun, maka Anda perlu menghilangkan sengatannya, obati area yang rusak dengan alkohol, oleskan dingin.
  6. Baringkan korban di satu sisi untuk mencegah aspirasi muntahan.
  7. Teruslah berbicara agar pasien tidak kehilangan kesadaran.
Makanan super – makanan yang harus ada dalam diet
Makanan super – makanan yang harus ada dalam diet

Ahli alergi menentukan strategi lebih lanjut untuk pengobatan alergi. Obat anti alergi, vitamin, obat detoksifikasi, diuretik diresepkan, jika perlu – salep hormonal untuk aplikasi lokal, dll. Diet terapeutik tidak kalah pentingnya. Upaya pengobatan sendiri tidak efektif dan dapat menyebabkan perkembangan penyakit yang parah.

1
Isi Membagikan